Sabtu, 15 Februari 2014

Krulut Namanya

Ditahun 2014 pastinya gue juga harus punya cerita dong, emmm gue mau cerita tentang gue & sahabat-sahabat gue di kelas yang super ngampretin hihihi tapi gue tetep sayang mereka kok xD
Yang pertama jeng jeng jeng..

1.Alvirijali
Doi ini mengeklaim dirinya itu mirip Vino G. Sebastian wuwuwuwu padahal lebih mirip lap ingusnya Vino. Doi punya kumis yang lepeeek dan juga punya lemak wkwk (sorry gue cerita aib lo) tapi dibalik aibnya itu sebenernya doi care banget sama cewek apalagi sama Fanthry kan mereka udah pernah jadian setahun tjoy!! Doi juga suka antar jemput gue. Makasih bro



Nah makhluk yang kedua itu adalah manusia yang duduk di belakang gue
2.Denny Riyandi
Konon katanya doi ini jelmaan dari butiran debu, keren kaan? Soalnya kalok jatuh doi gak bisa bangkit lagi duh sedih ya. Selain itu doi orangnya ngeselin kadang sok tau, suka kepo sama urusan orang. Tapi doi baik kok suka jajanin kita-kita wkwkwk doi juga termasuk orang yang suka antar jemput gue. Makasih bro








Sekarang kita ngomongin yang lainnya yaitu
3.Eka Ayu Listyaningrum
Doi ini adalah manusia yang mempunyai nama terpanjang di kaum gue waduuuh panjangan mana sama usus gue? Selain itu doi satu-satunya manusia yang gak jomblo, secara doi awet banget sama pacarnya udah kaya mayat diformalin tau gak sih. Langgeng deh ya










Waduuuh udah mau yang ke empat nih hehehe siapa yaaaa?
4. Fanthry Septiana
Doi terobsesi banget jadi designer, terakhir doi ngedesain baju yang belahan dadanya sampe selangkangan uuuch serem. Gue suka banget ganti nama doi buat jadi bahan ejekan kaya Fanthry Septiteng hehehe peace, eh tapi asal lo tau doi pinter banget kalo nyanyi apalagi kalo diadu sama Denny beeeeuh Anang-Ashanti lewat, lewat doaaang!!

Lanjut gak nih? Lanjuuut yaaaa soalnya gue rasa dunia harus tau, kita simak ceritanya

5. Febryanti Ramdani (gue)
Gue adalah seseorang yang menjabat sebagai seksi olahraga yang selalu berbakti dan mengabdi pada guru olahraga. Di kelas gue gak pernah alfa, gue suka banget sama pelajaran fisika walaupun sering banget remedial tapi gue mencintai fisika apa adanya. Gue mempunyai selera humor yang tinggi, kadang saking tingginya lelucon gue jadi garing. Huft









Cerita tentang guenya udah dulu, sekarang lanjut ke..
6. Rissa Maulida
Doi itu ngotot banget pengen langsing bagian tubuh yang paling langsing dari Rissa adalah jentik, trust me!! Doi seringkali mengikuti berbagai cara dan meminum teh serta susu diet tapi sampe sekarang belum ada perubahan. Coba kita pikirkan khususnya Rissa, jika teh dan susu diet secara rutin diminum, tapi makan pun jalan tanpa henti. Uch uch uch





Maap maap kata nih gue taro di terakhir soalnya berdasarkan no absen. Dan yang terakhir adalah..
7. Rosha ArenaningrumDoi adalah penengah diantara kita semua kalo ada masalah, paling sabar saking sabarnya doi gak kerasa kalok pantatnya udah selebar balong hehehe doi paling bersedia untuk mengalah entah kadang gue bingung sebenernya doi itu ngalah atau pasrah kalo jatah makannya diambil gue. Bahasa Inggris adalah sesuatu yang sangat dicintainya,orangnya gak terlalu ribet dalam hal apapun. Cuma terkadang dia bisa tiba-tiba berubah menjadi cewe yang centilnya kelewatan.

Selasa, 23 April 2013

KARTINI DAY


“Suuuuungguh besar cita-citanya baagii Indoneeesiaaa..”
Selamat Hari Kartini teman-teman sepermainan dan seperjuangan, tanpa beliau mungkin wanita akan terus dijajah oleh pria seperti yang pernah Radityadika nyanyikan “Wanita di..jajah priaaa sejak duluuu..sejak duluuu wanita di..jajah priaaaaaah..” Nah, sekarang derajat wanita dan pria sama, bedanya cuma pada username twitter doang #eh..
 
Ngomong-ngomong soal Kartini, gue dan Akmal ditunjuk sebagai perwakilan Kartini Kartono dari XI A3, tadinya sih Ica yang jadi Kartini cuma pada saat itu calon Kartononya masih belum jelas kayak bayi monyet -__- akhirnya Ica keburu badmood dan gak mau lagi jadi Kartini. Dan sebagai penggantinya adalah gueee, kenapa gue? Kenapa gak yang lain? FYI ajasih sebenernya pada gak ada yang mau, tapi entah kenapa temen-temen pada percaya sama gue padahal gue sendiri gak percaya diri (Tuhan, ampuni mereka yang sudah percaya padaku). Mereka mengorbankan gue demi menyelamatkan uang kas, soalnya kalok gak ada perwakilan Kartini dan Kartono dari masing-masing kelas maka uang negara kas akan di ambil oleh pihak yang berwenang.
 
Realitanya mereka udah tau gue orangnya kayak apa, gue itu bajingan IPA3 man. Tapi.. walopun bajingan gue juga takut binatang, hampir semuanya :@ awalnya gue menolak untuk jadi Kartini, terus ada temen yang nyuruh Akmal jadi Kartono, si Akmal “Sok aku mau, tapi yang jadi Kartini Tedong” (tedong panggilan gue di kelas) emang, ini anak sengaja banget kayak nantangin gitu. Soalnya dia berasumsi kalok gue itu bukan cewek tulen, shit banget kan? Pernah nih hari-hari sebelumnya gue rumpi tuh sama Tepos, Akmal, Ari dkk
Gue      : Eh, pos kamu punya wedges gak? Buat kartinian punya siapa kek siapa
Akmal  : Beli aja sih tedong
Gue     : Ngapain beli kalok dipakek cuma sehari doang -_-
Tepos  : Iya ya, gak usah feb gak usah
Akmal : Oiya, kamu kan bukan cewek
Gue     : #@&*!?/+()&^%

Karena harga diri gue merasa dijajah, dan demi menyelamatkan uang kas rakyat IPA3 lalu gue pun mengiyakan “Hayook, awas ya!!!” Akmal ngejawab “Iya, tapi kamunya pakek kaos kaki ya? Hahahaha”. Setaaaaaaaaaan, dia nyuruh gue pakek kaos kaki, emang sih dada gue rata kayak triplek reklame tapi gak usah di frontalin jugak kalik. Detik itu jugak gue moodbreaker banget. Dendam kesumat menggebu-gebu dari lubuk dada yang paling rata.

Tetotetoteeeeet... Di sekolah, kami merayakan hari kartini pada tanggal 22 tepatnya hari senin. Semuanya mengenakan kebaya, cuma cowok sejati yang gak make kebaya dan kebetulan survei  membuktikan bahwa di sekolah gue tidak ada tanda-tanda pria ngondek. Itu artinya semuanya pria sejati *tepuk tangan*. SEJATI EMANG BIKIN BANGGA
 
Gue dan Eka (temen seperjuangan) telat datang, temen-temen lagi pada upacara. Ketika lagu Indonesia raya di kumandangkan gue lari meneyelip ke barisan kelas lain. Semua mata melirik, gue gak tau apa yang mereka pikirkan setelah ngelirik ke gue. Mungkin batin mereka menjerit “aaaaaa Tuhan apa salah anak itu? Mengapa anak secantik itu harus terkena tumor?” atau mungkin aja “ebuseet dah bulu dada ridho roma kok pindah ke kepala sih?”
Temen-temen, ini bukan Tumor ataupun bulu dadanya ridho roma, ini cuma konde kok. Emang konde itu tempatnya di kepala bukan di dada ataupun ketek gorila.

Upacara selesai, gue merasa lutut gue lemes banget berasa mau pingsan. Dalam sejarah, gue tipikal cewek yang belum pernah pingsan, tapi ini lemes banget gue belum sarapan :’( gue cabut ke kantin cuma breakfast doang setelah itu ada pengumuman bahwa Kartini Kartono harus segera berkumpul di kelas X3. Gue tanya ke temen-temen “Woy jadi fix nya siapa yang jadi Kartono?”
Esa ngebales “Dwiky nya kemana sih. Padahal sama tepos tuh matching bajunya peb, pos kamu yang jadi kartono yak ? Mepet nih” udah mulai panik “Ett, jangan jangan gak mau ah” jawab Tepos.
Akhirnya gue sama Esa nyari Akmal,
“Oy mal cepet jadi Kartono” kata Esa
“Sama siapa?” muka cengok
“Sama pebry.. Cepet”
“Laaah, aku kira bohongan. Kamu sih gak bilang dulu”
“Yaudah cepet ke X3” Esa si Tuyul kecil ngegertak Akmal

“Eh Rani, minjem Akmalnya ya. Gak aku apa-apain kok sumpah!!” Gue minta ijin dulu sama Rani pacarnya Akmal, lalu Rani ngijinin dan gue pun cabut.


Ini pertama kalinya yak gue ikutan acara kayak ginian, gue jugak gak tau Kartinian taun kemaren soalnya gue ikut lomba menggambar ibu kartini. Nah, para kartono berbaris memanjang kemudian jengjeng.. Mereka keluar dari kelas X3 menuju lapangan sambil tebar pesona mirip acara di Take Me Out gitu, setelah itu giliran para Kartini yang tebar pesona keliling lapangan. Giliran gue lewat di depan temen-temen gue, mereka teriak “Tedooooong.. Jalannyaaa yang benerrrrr” gue gak peduli, gue tetep melambaikan tangan kepada penonton, batin gue “Oh gini toh rasanya jadi miss miss” kami kembali ke kelas. Kemudian sesi berikutnya catwalk di lapangan bersama pasangannya. Apesnya kita dapet di urutan ke 2, ini pas giliran gue..

“Inilah pasangan kartini kartono dari IPA3....” MC teriaaak *stel musik*
Dengan penuh kepedean yang ganjil kita catwalk kedepan sambil gandengan -_- kita tebar pesona di tiap-tiap sudut lapangan. Terdengar teriakan para fans yang begitu heboh, lalu kita mendekat ke mikrofon untuk memperkenalkan diri ke dewan juri.
“ Nepangkeun abdi febry ramdani, wakil ti kelas sabelas ipa tilu. Ngiring nepangkeun ieu pasangan abdi nami na Akmal, nyuhungkeun dukungan na nyaaaak”
“Nyaaaaaaaaaaaaaaak” penonton teriak
Setelah perkenalan kita balik lagi ke kelas, sumpah gue gak tahan pakek wedges, kaki gue lecet-lecet pemirsaaah. Gue minjem duit dela soalnya duit gue di tas, gue lari ke kantin beli hansaplast. Belum lama kemudian, di suruh kumpul lagi.


“Ada apa? Ada apalagi? Di suruh ngapain?” Gue panik, gue kepo dan ternyata kita di suruh mengulang catwalk lagi. Yasalaaaam gue pasrah, nyelametin uang kas sampi titik jari berlecetan. Kita ulangin lagi, kita mengubah strategi yang lain. And theeeen nap, it’s our time.. pas keluar dari pintu kelas, musik belum juga di stel “woy musiknya woy musik dong” gue teriak, temen-temen yang lain ngakak. Musik udah di stel, kita catwalk lagi, kali ini kita posisinya menyilang. Gue begaya di pojok kiri, Akmal begaya di pojok kanan. Dari lantai dua terdengar suara fans dari anak-anak kelas XII keliatannya dari IPA3 “Bundaaaaa... bundadari...” “Ahhhhhh, tedooong...” “Hahahaha itu... wkwkwk”
Kita mengulangi  perkenalan seperti tadi, dan kembali ke kelas dengan selamat anda kakinya lecet.

Gue udah haus banget, langsung aja gue ambil aqua di dalem dan keluar kelas mau ngeliat yang lain. Sambil nenggak “Tedong, minum sih!!” Akmal minta minum
“Ya sana di dalem” gue tetep lanjut minum
“Yaaa ambilin dong” dia nyuruh gue
“Helaaaw, kita ini cuma kartini kartono sementara. Ambil sendiri!!”
“Hahahahahaha” Deni yang daritadi nyimak ketawa

Ini babak pemilihan 5 besar kartini kartono, alhasil kita gak kepilih, gue bersyukur soalnya dariawal gue gak pernah ngarep dan ingin mengakhiri semua ketidaknyamanan ini. Gue Cuma kasihan pada jari-jari kaki gue yang mulai menangis.
Hari itu jugak, gue merasa jadi artis hahaha sok ngartis kan? Iye, soalnya banyak yang minta foto bareng gue (gak kebalik tuh?), belum jadi artis aja udah banyak yang minta foro bareng. Mau pulang aja, di tempat parkir di mintain foto. Hahahaha terbukti
Ketika sampai rumah, gue cek tab mention gue. Tweeeeeeeew banyak tweet masuk tentang seputar tadi siang yang isinyaaa... Komentar jegeeeer 
Nih foto-foto seputar hari kartini

Kamis, 14 Februari 2013

MY BITTER SWEET 17TH BIRTHDAY


*setel musik happy birthday*
Pagi pagi di kelas gue udah pada ribut KTP, khususnya mereka yang mulai menua  dewasa. Di sekolah gue ada pengumuman pembuatan KTP bagi mereka yang sudah berumur 17 tahun, pada saat itu gue masih

Kamis, 10 Januari 2013

SEPARING & SEPIRING

Setelah beberapa bulan gue gak ngepost rasanyaa tuhhhh kayak 20 tahun gak makan duren, bawaannya kangen terus sama aroma duren terus pancake durian beuh delicious. Nah gue kangen banget sama blog gue, selama ini gue jarang ngurusin blog gue. Liat tuh di pojok pojok beranda banyak sarang laba laba, eek ayam dimana mana, gelandangan di sana sini. Gue juga kangen musik di blog lagunya bikin gue inget sama Nicki Minaj #lho. Apalagi pembaca gue yang setia nunggu postingan dari gue, gue yakin lo pasti kangen banget. Oke oke gue gakan bilang siapa siapa kalok kalian kangen, cause I love you amazing readers the way you love me. *peluk satu satu*


Beberapa hari yang lalu, gue share link blog gue sama Kak Ninda. Alhasil, she appreciated my blog, she gave me 5 thumbs WOW. I love you kakak :3 nah sekarang gue di tuntut buat ngepost tentang dia, well karena gue makhluk Tuhan yang paling seksi, tapi tidak seseksi Jupe ataupun Depe, juga tidak cantik seperti Melanie Ricardo, gue akan ngabulin permintannya. 


NINDA ARDIANA AULIA namanya, gue biasa panggil dia kak Ninda. Sebenernya sih dia masih seumuran gue, tapi karena kak Ninda mungkin terlihat lebih tuwir dari gue *eh, so gue panggil dia kakak mhuehehehe hallo kakak, pasti lagi baca blog aku ya, keep enjoying yah ;))
Awalnya gue cuma tau nama Ninda tuh dari sahabat gue yang konon katanya sayang banget sama Gara yang di film Naruto, gue gak tau kenapa dia lebih suka naksir sama tokoh tokoh kartun. Dia pernah naksir sama Nobita, mungkin sekarang dia sedang terlibat cinta segitiga (cinta celana dalem) dengan Nobita dan Gara. Pppfffft


Selang beberapa waktu, gue chatting sama kak Ninda di situ kita udah mulai kenal satu sama lain, masih jaim banget, sampe kemudian kita jadian jedaaaarrrrr bagai bom atom di Ngasaki dan Hiroshima. Gak lah, kak Ninda normal, gue juga normal. Mudah mudahan.
Setelah lama kenal, kita mulai ngomong random dan absurd. Gak papa sih gak papa.
Tau gak sih? Kak Ninda tuh kapten basket, gue aja sering diajakin main basket sama kak Ninda, tapi lebih seringnya lagi gue nolak ajakan dia. Syereeeem sih, secara gue kan ikut club basket pas di SMP doang nah pas di SMA terakhir gue main basket pada saat porak itu juga kalah lawan sama anak kelas 10 -______________-


Kak Ninda ngajak Ana tanding basket, lalu Ana mengiyakan ajakan kak Ninda. Hari ini, Rabu, 9 Januari 2013 kita main basket di SMA Jatibarang, team gue Cuma berenaman doang yang terdiri dari cewek cewek cantik diantaranya Gue, Ana, Hani, Eva, Pinta dan Filla. Kami adalah team basket dari SMP yang sudah tidak bergelut di bidang Basket setelah lulus SMP.


Sebelumnya gue nanya sama Ana, ‘na, butuh pemain cadangan gak?’ gue nanya itu soalnya gue gak yakin kalok napas gue bakal kuat. Tapi si Ana Cuma bilang ‘gak usah, jangan banyak banyak cuma sparing biasa kok’
Taunya pas nyampe sekolahnya kak Ninda, alamaaaak anak buahnya kak Ninda banyak banget. Mereka adalah anak anak kelas 10 yang dilatih oleh kak Ninda. Oeek babak pertama main, gue duduk di aspal cadangan, sebagai pemain pengganti. Pada saat itu juga gue bisa dikatakan supporter naas, gue Cuma sendirian nyemangatin temen temen gue sambil teriak ‘KEMON GAAAAYS, CEUMUNGUDTH CEUMUNGUDTH’  like pongo person >,<


Oke, saatnya gue main gantiin Pinta. Awal main sih masih semangat, walopun belum dapet poin. *beberapa menit kemudian* gue capek banget, perut gue sakit gilak, berasa usus gue terurai, jantung berdebar, paru paru basah, ginjal berdarah. Maigadh, kita istirahat dulu sebentar cuma minum doang yang di belian oleh kak Ninda. Makasih kakak :* lanjut gue main lagi, soalnya giliran Ana istirahat. Bhaaaah tiba tiba aku terjatuh dan tak bisa bangkit laaaagi, dengkul gue lecet. Gak papa gue masih semangat, gue lanjut main, lari sana sini, oper bola sana sini. Eh saking semangatnya ngangkat tangan, berasa lengan gue copot. Sakit mamaaaak :’(


Team gue kalah, gak papa. We enjoyed the game, permainan selese. Kita pamitan sama anak anak NESSLEY. Makasih semuanya udah ngundang kita, maapin kita kalok ada tindakan yang gak fair. Jujur ya, sebenernya gue gak ngerti sama peraturan permainan Bola Basket, gue ngertinya cuma main sepak bola, itu juga dikit. Makanya tadi pas main basket, hampir sempet2nya gue mau nendang bola mhuehehe pas itu bolanya lagi di kak Ninda lho :p
Kita mulai pulang sekitar pukul 6 pm, jarak tempat kita dengan sekolah mereka itu kurang lebih 17 Km, jaaauh meeen. Pulang maghrib itu bikin serem, soalnya tingkat kriminalitasnya tinggi. Apalagi kalok ngelewatin jalanan kosong, setiap ada orang naik motor entah di samping atau di belakang kita. Kita udah mulai curiga yang gak gak, misalnya kayak jambret lah. Akhirnya kita ngebut deh, gue takut pala gue di gorok soalnya udah pernah kejadian sih. Kita berhasil memasuki Zona Aman yaitu daerah Mundu, itu lho wilayahnya Laily Aprilia. 

 
Sebelum pulang ke rumah masing masing, kita pengen makan dulu soalnya laper banget. Cacing cacing nya pada nendang nendang, gileee kita udah mirip ibu ibu hamil aja. Bedanya kalok ibu hamil, perutnya ada bayi nya, nah kita? CACING


Hani sama Pinta udah pulang duluan, sekarang sisa gue, ana, filla, eva. Kita berenti ke Suro, kemudian pesen nasi goreng 2 & es teh manis 2. Maksudnya sih biar romantis makan nasi goreng sepiring berdua, abang abang nasi gorengnya juga ketawa aja ngeliat tingkah kita yang biadap. Gak butuh waktu lama buat ngabisin nasi goreng, karena kita masih kurang, akhirnya kita pesen 1 porsi lagi nasi goreng. Kali ini makannya sepiring berempat, ini pelit atau paket hemat? Ana sama Filla udah kenyang, tinggal gue sama Eva yang masih lahap nikmatin nasi goreng.

 
Makanan udah abis, meja pun berantakan dengan kejadian tumpahnya teh manis yang disebabkan oleh Filla, dan nasi nasi berceceran karena saking laparnya. Akhirnya kita cabut dari tempat itu, gue pulang ke rumah, Ana, Eva, Filla melanjutkan perjalanannya mencari jati dirinya.
Well, gue enjoy hari ini. Thanks semuanya, buat pengalaman hari ini dan thanks buat kak Ninda yang udah bikin aku mau nulis di blog ini lagi. Ai laf yu guysssss :*